Shuttlecock Woes – Panduan Seorang Awam untuk Cedera Bulutangkis Umum

Pendapat yang agak umum tentang bulu tangkis adalah bahwa ini adalah salah satu permainan yang paling aman – permainan keluarga yang menyenangkan tanpa kebencian dan tanpa bahaya cedera yang nyata. Pengertian seperti itu sangat mungkin terjadi, mengingat popularitas yang luar biasa dari permainan ini di seluruh dunia, sebagai hiburan untuk anak-anak selama waktu bermain serta olahraga Olimpiade yang serius.

Namun, bertentangan dengan pendapat umum, pemain bulutangkis juga rentan terhadap cedera – beberapa bersifat intens sehingga membutuhkan waktu berbulan-bulan untuk sembuh total. Menurut sebuah penelitian yang dilakukan oleh sekelompok dokter yang berbasis di Denmark dan diterbitkan pada tahun 2006, cedera bulu tangkis terjadi pada tingkat rata-rata 2,9 / orang setiap 1000 jam waktu bermain. Meskipun merupakan olahraga non-kontak, di mana tidak ada kontak fisik antara pemain lawan, cedera bulutangkis sering terjadi – sebagian besar karena penggunaan bagian tubuh tertentu secara berlebihan dan terkadang karena kecelakaan yang terjadi secara tiba-tiba dan menyakitkan. Sebagian besar terjadi pada pemain yang memakai sepatu yang salah, tidak melakukan pemanasan, melakukan pemanasan lebih dari yang diperlukan, teknik olahraga yang buruk, kelebihan berat badan atau umumnya tidak fit.

Cedera Akut / Kecelakaan:

Keseleo Pergelangan Kaki- Meskipun masih membutuhkan studi statistik terperinci, beberapa makalah penelitian telah menunjukkan bahwa rata-rata, keseleo pergelangan kaki merupakan lebih dari setengah dari semua cedera bulu tangkis yang dilaporkan. Keseleo pergelangan kaki dapat digambarkan sebagai peregangan dan atau robeknya ligamen dan otot di pergelangan kaki. Dalam kasus yang ekstrim, mungkin juga ada kerusakan pada tendon, tulang, dan jaringan sendi lainnya. Perdarahan yang terjadi di dalam jaringan dapat menyebabkan edema tiba-tiba dan pembengkakan pada pergelangan kaki, yang pada keseleo tingkat tiga, seringkali membutuhkan waktu lebih dari 6 bulan untuk sembuh sepenuhnya. Keseleo pergelangan kaki tidak disengaja dalam 99% kejadian dan terjadi ketika pemain mendarat di atas kaki pasangannya atau di lantai dengan kaki sendiri menghadap ke dalam, ke luar atau tertekuk. Perubahan arah yang sangat cepat diperlukan selama bulu tangkis, seringkali menyebabkan kaki terguling atau terpelintir, mengakibatkan pergelangan kaki terkilir. Kelelahan, kelebihan berat badan dan sepatu dengan ‘cengkeraman’ yang lebih dari biasanya sering menjadi penyebab cedera tersebut.

Meniskus Tear- Ini juga dikenal dengan alias ‘Torn Cartilage Knee Injury’ dan sama sakitnya dengan pergelangan kaki yang terkilir. Selama gerak kaki rumit yang diperlukan selama pertandingan bulutangkis, meniskus atau tulang rawan, yang memberikan bantalan lembut antara tulang paha dan tulang kering, terkadang pecah, menyebabkan nyeri pada garis sendi lutut, bengkak dan ketidakmampuan untuk melenturkan kaki sepenuhnya. Kondisi ini terkadang juga disertai dengan ligamen yang cedera atau benar-benar pecah, yang meningkatkan faktor nyeri dan waktu penyembuhan. Biasanya, pembengkakan dan nyeri mereda dengan mudah bagi kebanyakan orang. Namun untuk beberapa olahragawan, lutut bisa menjadi rentan terhadap penguncian lutut atau ‘lepas’, dalam hal ini, pembedahan diperlukan.

Ketegangan Otot- Gerakan yang tidak terduga, seperti pukulan di atas kepala yang tiba-tiba, dapat membuat otot di berbagai bagian tubuh berada di bawah tekanan, sehingga menyebabkan gangguan serat pada otot yang terkena. Hal ini dapat menyebabkan rasa sakit, bengkak, memar dan dalam kasus ekstrim, kehilangan fungsi. Otot yang sering terkena adalah hamstring, lutut, bahu dan betis, dan lain-lain.

Cedera mata- Sebuah penelitian di Malaysia dilaporkan menyebut bulu tangkis sebagai ‘olahraga yang menghadirkan bahaya mata terbesar di Malaysia’. Studi Kanada lainnya mendukung klaim ini yang mengatakan bahwa 30-58% dari semua cedera mata di Kanada yang disebabkan oleh olahraga raket dikaitkan dengan bulu tangkis. Hal ini mungkin terlihat lucu bagi orang awam, karena shuttlecock terlihat tidak licik, dengan tampilan ringannya yang ringan, dibandingkan dengan bola yang lebih berat yang digunakan dalam tenis dan squash. Meskipun frekuensi cedera mata rata-rata lebih banyak di squash daripada di bulu tangkis, yang terakhir ini memperhitungkan cedera yang lebih parah dalam tingkat keparahan. Ini sebagian karena bagian bawah dari shuttlecock cocok dengan orbit mata dan juga karena kecepatan yang sangat tinggi yang dicapai selama bulu tangkis. Bulutangkis secara luas dianggap sebagai olahraga raket tercepat di dunia dan shuttlecock telah dikenal mampu mencapai kecepatan lebih dari 300 km / jam. Pada 25 September 2009, atlet Malaysia Tan Boon Heong mencetak rekor smash internasional 421 km / jam dalam kategori ganda putra di Jepang Terbuka 2009. Ini adalah 1/3 kecepatan suara di permukaan laut, jadi bisa dibayangkan efek dari shuttlecock yang melaju dengan kecepatan itu dan mengenai mata seseorang. Akan menyakitkan untuk sedikitnya. jadi orang bisa membayangkan efek shuttlecock yang melaju dengan kecepatan itu dan mengenai matanya. Akan menyakitkan untuk sedikitnya. jadi orang bisa membayangkan efek shuttlecock yang melaju dengan kecepatan itu dan mengenai matanya. Akan menyakitkan untuk sedikitnya.

Fraktur- Fraktur cukup jarang terjadi di bulu tangkis, meskipun beberapa telah dilaporkan. Hal ini biasanya terjadi ketika raket pemain lain mengenai lengan atau kaki pemain atau jika pemain itu sendiri jatuh dengan keras atau jika pemain lain salah langkah dan jatuh / menginjaknya.

Cedera kronis / berlebihan:

Achilles Tendonitis- Didefinisikan longgar, Achilles Tendonitis atau Achilles Tendonipathy adalah peradangan pada tali tumit kaki. Mengacu pada bulu tangkis, dapat digambarkan sebagai perubahan degeneratif kronis pada Achilles Tendon (tali jaringan tidak elastis yang menghubungkan tulang dan otot yang berjalan dari tumit ke betis) yang terjadi karena lompatan dan lari yang berulang, diperburuk oleh teknik pemanasan yang buruk. Lebih umum seiring bertambahnya usia, itu juga cenderung memburuk dengan aktivitas.

Tennis Elbow- Jangan disesatkan dengan nomenklatur cedera khusus ini. Tennis Elbow sering terlihat dalam olahraga selain tenis dan sangat sering di kalangan pemain bulu tangkis. Cedera, yang dikenal sebagai Lateral Epicondylosis di kalangan persaudaraan medis, adalah cedera kronis yang berlebihan yang terjadi karena peradangan tendon lengan bawah di bagian luar siku. Pemain yang menikmati pukulan backhand berulang sering terkena Tennis Elbows. Perubahan ukuran cengkeraman, kurangnya pemulihan dan peregangan berlebihan cenderung memperburuknya.

Golfer’s Elbow- Cedera khusus ini mirip dengan Tennis Elbow dalam banyak hal kecuali lokasi cedera. Sementara Tennis Elbow menyebabkan peradangan di bagian luar siku, Golfer’s Elbow biasanya terjadi di sisi dalam siku dengan rasa sakit yang terkadang menjalar di sepanjang lengan bawah. Ini juga merupakan masalah degeneratif kronis, terutama disebabkan oleh penggunaan pergelangan tangan yang berlebihan.

Jumper’s Knee- Seperti namanya, cedera ini sering muncul akibat lompatan berulang pada permukaan yang keras. Dikenal dalam istilah medis sebagai Patellar Tendonitis, Patella Tendon yang terletak di bawah penutup lutut terpengaruh dalam jangka waktu lama saat melompat dan mendarat selama bulu tangkis. Aktivitas biasanya memperburuk kerusakan tendon dan pecah kadang-kadang bisa diikuti dengan kurang istirahat

Cedera rotator cuff- Cedera bahu yang paling menonjol yang mempengaruhi pemain bulutangkis dari waktu ke waktu, biasanya cedera rotator cuff terjadi seiring waktu dengan tekanan berulang ke area bahu saat memainkan pukulan overhead di bulu tangkis. Biasanya dimulai sebagai iritasi berlama-lama di bahu yang dikenal sebagai ‘sindrom pelampiasan’, yang jika dibiarkan, memburuk untuk mengembangkan robekan parsial pada otot manset rotator. Aktivitas dan stres lebih lanjut dapat menyebabkan robekan total pada satu atau lebih otot di area tersebut.

Disfungsi Sendi Sacroiliac- Sendi Sacroiliac menghubungkan sakrum di dasar tulang belakang ke ilium daerah panggul. Permainan bulu tangkis yang terus menerus dengan stabilitas inti yang rendah menyebabkan masalah anatomi pada persendian ini, yang mengakibatkan nyeri punggung bawah yang kronis. Kondisi ini dikenal sebagai Disfungsi Sendi Sacroiliac dan pemain yang terkena disarankan untuk merujuk ke dokter untuk evaluasi lengkap dari kondisi tersebut.

Leher terkilir- Berfokus pada shuttlecock untuk jangka waktu yang lama dan memutar leher sesuai arahnya ke berbagai arah, dapat menyebabkan leher diperpanjang melebihi sudut normal, terutama saat bermain smash dan strike di sekitar kepala, sehingga menyebabkan leher terkilir.

Kram- Kram dapat digambarkan pada pemain bulutangkis sebagai rasa sakit yang tiba-tiba dan intens yang disebabkan terutama di area kaki karena kehilangan banyak cairan, otot yang terlalu panas dan kelelahan. Meskipun kram yang tiba-tiba bisa menjaminnya dimasukkan ke dalam kategori “cedera akut”, itu dianggap sebagai cedera kronis, karena terjadi setelah bermain bulu tangkis dalam waktu yang lama.

Lecet dan lecet- Umum namun kurang ganas dibandingkan dengan kondisi lain yang disebutkan di atas, lecet sebagian besar terjadi pada tangan dan lutut karena kontak langsung dengan permukaan keras saat pemain jatuh atau menggaruk dirinya sendiri. Lepuh terjadi karena nanah atau pembentukan cairan di bawah kulit yang disebabkan oleh mencengkeram raket dalam waktu lama, lecet yang tidak dibersihkan atau disembuhkan dengan benar, dan tumit atau jari kaki terus-menerus terbungkus sepatu atau bersentuhan langsung dengan permukaan yang keras untuk waktu yang lama.

Pencegahan dan pengobatan:

Akan bijaksana untuk mematuhi aturan yang sering didengar di arena olahraga, “Kamu tidak bugar untuk berolahraga, kamu bermain olahraga agar bugar!” Oleh karena itu, disarankan bagi pemain bulutangkis dari segala usia dan tingkatan untuk mengambil beberapa tindakan pencegahan sebelum pertandingan yang penting, yang meliputi tetapi tidak terbatas pada peningkatan tingkat kebugaran, nutrisi yang lebih baik, penurunan berat badan, mendapatkan sepatu yang tepat, pegangan dan pakaian lain, pemanasan sebelum bermain dan meningkatkan teknik bermain.

Seseorang tidak bisa cukup menekankan pentingnya sesi pemanasan yang baik sebelum dan sesi pendinginan setelah permainan bulu tangkis yang berat. Pemanasan khas harus mencakup sekitar 5-10 menit jogging lembut, berjalan di tempat atau melompat-lompat, diikuti dengan peregangan pendek masing-masing 30 detik, peregangan yang sedikit lebih lama pada otot yang lebih ketat diakhiri dengan peregangan untuk kelompok otot tertentu seperti bahu, hamstring, dll. Jika pemain menginginkannya, dia juga dapat mengikuti ini dengan latihan khusus tertentu seperti push-up, sit-up dan sejenisnya. Peregangan melepaskan ketegangan di dalam otot, memungkinkan gerakan dan sirkulasi lebih bebas dan tidak hanya mempersiapkan tubuh untuk bulu tangkis yang berat, tetapi juga pikiran. Mulailah permainan dengan tembakan lembut sekitar 5-20 menit dengan pasangan Anda dan kemudian secara bertahap tingkatkan kecepatan dan tempo permainan Anda.

Sepatu dan genggaman sangat penting dalam mencegah cedera pergelangan kaki dan siku. Mencengkeram raket terlalu keras atau lama dapat menyebabkan Siku Tenis, sementara memakai sepatu yang tidak mendukung pegangan yang berat menyebabkan keseleo pergelangan kaki dan Tendonitis Achilles.

Untuk mencegah masalah siku, berhati-hatilah saat membeli raket berkualitas baik yang pas dengan telapak tangan Anda. Ubah raket Anda menjadi instrumen yang kuat dan mencegah cedera dengan menambahkan lebih banyak pegangan pada gagangnya, berhati-hatilah agar tidak menambahkan terlalu banyak untuk mengganggu keseimbangan raket. Bagi Anda yang sudah pernah menderita Tennis Elbows sebelumnya, masuk akal untuk memakai Tennis Elbow Compression Strap, yang berfungsi dengan mengurangi ketegangan pada tendon siku.

Bulu tangkis mengharuskan pemain untuk meluncur melintasi lapangan dan oleh karena itu akan menjadi ide yang baik untuk mendapatkan sepatu yang memiliki penyangga lengkungan yang baik, peredam kejut untuk mencegah cedera pada pergelangan kaki, cungkup tumit untuk melindungi tumit dan sol khusus yang tidak menyediakan banyak ruang untuk gesekan dengan tanah di bawahnya. Berhati-hatilah untuk membeli sepatu yang memiliki kombinasi kualitas ini untuk mendapatkan perlindungan menyeluruh. Jangan pernah memakai sepatu jogging atau sepatu basket untuk pertandingan bulutangkis Anda dan pastikan Anda menyimpan sepasang sepatu bulu tangkis yang bagus selain yang dimaksudkan hanya untuk bulu tangkis.

Beberapa produk lain yang direkomendasikan untuk cedera bulu tangkis termasuk orthotic dan sol, tali lutut dan Achilles, kawat gigi pergelangan kaki, penyangga bahu dan kaus kaki lecet.

Untuk mencegah cedera mata, banyak ilmuwan penelitian merekomendasikan agar kacamata polikarbonat plastik bersertifikat dipakai oleh pemula dan pemain bulu tangkis berpengalaman.

Terakhir, sebagai aturan umum, pastikan Anda selalu memiliki persediaan air atau minuman olahraga isotonik yang cukup, terutama saat bermain bulu tangkis dalam cuaca panas, karena seperti semua olahraga lainnya, bulu tangkis juga cenderung menyedot cairan dan menyebabkan dehidrasi.

Ketika cedera bulutangkis sudah terjadi, prosedur yang cepat dan tepat sangat penting untuk penyembuhan yang cepat. Dalam kasus cedera akut seperti keseleo tiba-tiba, tegang dan robek, langkah pertama menuju penyembuhan adalah diagnosis yang benar. Ini harus diikuti oleh protokol istirahat, es, kompresi dan elevasi yang mutlak diperlukan untuk pemulihan. Perhatian khusus harus diberikan untuk menjaga beban dari area cedera dan periode rehabilitasi yang lama adalah suatu keharusan. Jika pergelangan kaki terkilir, alat bantu jalan plastik yang dapat dilepas mungkin diperlukan untuk memberikan dukungan yang diperlukan. Tennis Elbows biasanya dapat diatasi dengan istirahat dan terapi es, tetapi pada kasus yang lebih parah, obat pereda nyeri dan anti inflamasi dan terkadang suntikan kortikosteroid diperlukan. Golfer’s Elbow di sisi lain biasanya dirawat dengan selotip, pelindung siku, terapi manual dan peregangan. Ketika Achilles Tendonitis terjadi, kompres es biasanya membantu, tetapi diperlukan waktu istirahat minimal tiga bulan bagi tubuh untuk memproduksi jaringan kolagen untuk memperbaiki tendon yang cedera.

Kedengarannya menakutkan? Tidak harus! Bulutangkis dapat terus menjadi olahraga yang menyenangkan bagi semua yang memiliki minat bahkan sedikit pun di dalamnya. Ketakutan akan cedera tidak perlu muncul sama sekali, jika tindakan pencegahan yang diperlukan telah diambil dan jika pemain memilih untuk terus mendapat informasi yang cerdas tentang protokol yang harus diikuti – jika terjadi cedera.

Jaga kok tetap terbang tanpa rasa takut dan manjakan diri Anda dengan harga karpet badminton bebas cedera yang hebat!

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *